Berita Film di Dunia Saat Ini – Dead-Grandma

Dead-Grandma.com Situs Kumpulan Berita Film di Dunia Saat Ini

Day: June 9, 2021

Shrek di Usia 20 Merayakan Merek Unik Mengenai Film Anarki Animasi dan Ketidaksopanan Sinis

Shrek di Usia 20 Merayakan Merek Unik Mengenai Film Anarki Animasi dan Ketidaksopanan Sinis -Sementara Toy Story yang inovatif dari Pixar sering mendapat pujian untuk bidikan di lengan yang diberikannya pada animasi Hollywood pada pertengahan 1990-an, tidak mungkin untuk mengabaikan pengaruh dari film animasi komputer DreamWorks 2001, Shrek. Sebagai saudara kandung Woody dan Buzz yang lebih kasar dan sarkastik, Shrek adalah tonggak sejarah bagi kartun Amerika yang membuka jalan bagi merek animasi anarki dan ketidaksopanan yang unik yang masih memegang pengaruh di seluruh industri saat ini.

Kembali pada tahun 2001, revolusi digital animasi perlahan tapi pasti mendapatkan momentum. Di AS saja, Toy Story pertama pada tahun 1995 diikuti oleh epik bertema serangga Pixar A Bug’s Life tiga tahun kemudian, dan kemudian tamasya kedua untuk Woody dan geng di Toy Story 2 pada tahun 1999. Ada juga beberapa lainnya fitur, dari Final Fantasy: The Spirits Within (2001) hingga Jimmy Neutron: Boy Genius (2001), yang selanjutnya menguji kemungkinan karakter yang dihasilkan komputer (CG) dengan berbagai tingkat keberhasilan. Dan kemudian datanglah Shrek. idn poker

DreamWorks telah mencelupkan kakinya ke dalam air digital dengan debut CG-nya Antz pada tahun 1998. Sebuah film tentang koloni semut bawah tanah, tampaknya menandingi fitur saingan A Bug’s Life, yang akan muncul di bioskop hanya sebulan kemudian.

Persaingan antara kedua film tersebut semakin dipicu oleh fakta bahwa salah satu pendiri DreamWorks Jeffrey Katzenberg telah dipecat dari Walt Disney pada tahun 1994 oleh presiden dan CEO saat itu Michael Eisner. Katzenberg, tampaknya, telah mengalahkan Disney.

Antz meraup US$171,8 juta secara internasional (meskipun kira-kira setengah dari A Bug’s Life sebesar US$363,3 juta). Itu selanjutnya diikuti oleh perampokan singkat studio ke dalam produksi animasi tradisional dengan The Prince of Egypt dan The Road to El Dorado.

Namun, keberhasilan komersial dan kritis Shrek yang benar-benar mengumumkan DreamWorks Katzenberg sebagai kekuatan utama dalam industri animasi AS yang berkembang. Film ini menghasilkan US$488 juta secara internasional, mengukuhkan DreamWorks sebagai pesaing serius untuk penonton animasi dan merupakan ancaman pertama yang diakui bagi supremasi CG Pixar.

Melampaui ‘Sekali Waktu…’

Diadaptasi dari buku bergambar William Steig tahun 1990 dengan nama yang sama, animasi Shrek mengatur template untuk jenis kartun berorientasi dewasa tertentu. Kerajaan sihir benar-benar keluar, dan pemandian lumpur dan rawa-rawa sangat banyak masuk.

Jarak ironis film, pendekatan mencemooh terhadap materi dongengnya, segelintir referensi sastra dan film, serta literasi budaya pop yang lebih luas, semuanya telah memengaruhi nada beberapa fitur animasi blockbuster.

“Teknologi” Shrek juga menandai langkah maju untuk grafik komputer. Ini termasuk rendering digital yang canggih dari api dan air, dan ilusi karakter manusia yang meyakinkan.

Di balik layar, Shrek tidak kalah revolusioner dalam menangani pengisi suara selebriti papan atas. Studio animasi memiliki sejarah panjang dalam casting bintang bankable untuk menyuarakan kreasi kartun mereka. Namun, aktor Mike Myers, Cameron Diaz, Eddie Murphy dan John Lithgow diposisikan di depan dan tengah sebagai bagian dari kampanye iklan film dengan cara yang tidak terlihat sebelumnya dalam pemasaran fitur animasi arus utama.

Melanjutkan Warisan

Daya tarik Shrek sejak rilis aslinya pada April 2001 terus meningkat. Ini berkat waralaba yang menguntungkan, termasuk siklus sekuel layar lebar (tiga antara 2004 dan 2010) dan spin-off seperti Puss in Boots 2011, dan spesial TV Natal dan Halloween. Ada juga adaptasi video game, musikal panggung di Broadway dan wahana taman hiburan. Semua telah melestarikan dan memperluas mitologi Shrek.

Saat film aslinya memasuki hari jadinya yang ke-20, disertai dengan tagar # Shrek20thAnniversary, banyak animator dan artis telah vokal di media sosial memuji film tersebut. Karya seni yang sebelumnya tidak terlihat telah dibagikan di samping papan cerita, bahan uji CGI awal dan bahkan rekaman audio dari penampilan asli komedian Chris Farley sebagai Shrek (Farley meninggal pada Desember 1997 setelah merekam sebagian besar peran tersebut, hanya untuk digantikan oleh Myers).

Pers perdagangan Hollywood juga terlibat dalam tindakan memperjuangkan warisan Shrek. Variety baru-baru ini menggembar-gemborkan soundtrack Shrek sebagai “batu ujian budaya milenium,” menjelaskan bagaimana peralihannya ke musik kontemporer alih-alih lagu asli menandai yang pertama untuk fitur animasi populer (soundtrack ditampilkan di Billboard 200 dan juga meraih nominasi Grammy).

Hit tanda tangan Shrek – “All Star” Smash Mouth yang berfungsi untuk memperkenalkan ogre pemarah dalam urutan pembukaan film – tentu saja keberangkatan dari Disney “A Whole New World” dan “Circle of Life”. Namun nada bombastisnya sekali lagi cocok dengan kepekaan anti-Disney yang main-main. Tujuan Shrek yang sering pada formula naratif Rumah Tikus yang dapat dikenali dan sentimentalitas sakarin dianggap sebagai penggalian tajam pada mantan majikan Katzenberg juga.

Masa depan Shrek di layar lebar tetap belum terselesaikan. Film kelima telah dikerjakan selama bertahun-tahun , dibatalkan, dihidupkan kembali, dan kemudian dibatalkan lagi. Kabar saat ini adalah bahwa Shrek, Donkey, dan Fiona mungkin akan muncul di angsuran lain.

Bagi penggemar Shrek yang ikonik, ini jelas bukan ogre.

Pelanggaran Seksual Dalam Film dan TV: Bagaimana Koordinasi Mengenai Hubungan Intim Dalam Film

Pelanggaran Seksual Dalam Film dan TV: Bagaimana Koordinasi Mengenai Hubungan Intim Dalam Film – Tuduhan pelanggaran seksual berantai oleh lebih dari 20 wanita terhadap aktor, sutradara dan produser Inggris Noel Clarke telah mengungkapkan gambaran suram tentang keadaan industri film dan televisi Inggris. Pada saat penulisan, lebih banyak wanita telah maju.

Pelanggaran Seksual Dalam Film dan TV: Bagaimana Koordinasi Mengenai Hubungan Intim Dalam Film

Empat tahun setelah skandal Harvey Weinstein dan munculnya gerakan #MeToo, jelas masih ada banyak pekerjaan luar biasa yang perlu dilakukan untuk membuat budaya produksi film dan televisi aman bagi pekerja – terutama perempuan. idnplay

Sebagai cendekiawan studi media feminis yang baru-baru ini memulai studi dua tahun tentang koordinasi keintiman dalam budaya televisi Inggris, kami percaya bahwa koordinator keintiman memainkan peran penting dalam upaya yang lebih luas untuk menghentikan predator seksual dan perilaku kasar dalam hiburan.

Apa yang dilakukan koordinator keintiman?

Koordinator keintiman membantu merencanakan dan membuat koreografi adegan intim (termasuk adegan seks), menengahi antara aktor dan berbagai peran – termasuk penulis, sutradara, perancang kostum, dan departemen prop – untuk memastikan bahwa aktor merasa nyaman dengan setiap aspek dan panggung proses.

Koordinasi keintiman memastikan bahwa praktik produksi di lokasi aman bagi semua yang terlibat dan bahwa representasi intim dan seksual ditangani secara transparan dan hati-hati. Meskipun peran ini dikembangkan sebelum kampanye #MeToo dan Time’s Up, peran ini menjadi lebih penting setelah meningkatnya kesadaran akan penyalahgunaan kekuasaan berdasarkan gender dalam film dan TV.

Kesaksian pelecehan di bidang ini menarik perhatian pada fakta bahwa ini bukan insiden yang terisolasi, melainkan bagian dari pola perilaku. Seperti halnya Weinstein, dalam kasus-kasus seperti ini, banyak tokoh industri yang diduga mengetahui perilaku pelecehan seksual dan tidak pantas, namun tidak angkat bicara. Sementara keheningan para pengamat sering dibingkai sebagai pengecut atau kegagalan moral, ada alasan struktural yang memungkinkan mereka yang menyalahgunakan kekuasaan mereka untuk “bersembunyi di depan mata”.

Meskipun sangat penting bagi pelaku untuk bertanggung jawab atas tindakan mereka, itu sama pentingnya bahwa laporan tentang pelecehan seksual dalam film dan TV Inggris diposisikan dalam kaitannya dengan konteks yang lebih luas dari pelecehan struktural gender dan pelecehan di tempat kerja di sektor ini.

Penganiayaan seksual di Hollywood

Ada sejarah panjang aktor wanita diperlakukan sebagai objek di dalam dan di luar layar. Dalam memoarnya baru-baru ini, The Beauty of Living Twice, Sharon Stone merefleksikan bagaimana rasanya melakukan adegan seks sebagai seorang aktris di tahun 1990-an. Pada set Basic Instinct (1992), yang dibintangi Stone, aktor tersebut telah menceritakan bagaimana dia merasa dimanipulasi ke dalam ruang interogasi polisi yang terkenal dengan tembakan vagina, yang dia lihat di layar untuk pertama kalinya di “ruangan yang penuh dengan agen dan pengacara”.

Pada episode Desert Island Disc dari tahun 2000, Kathleen Turner memberi tahu pembawa acara Sue Lawley bahwa ketika dia pertama kali tiba untuk syuting untuk Body Heat (1981) sutradara (Lawrence Kasdan) mengharapkannya untuk melakukan adegan telanjang tanpa peringatan terlebih dahulu. Ketika dia mengungkapkan betapa gugupnya dia, lawan main prianya, William Hurt, dilaporkan menariknya ke samping dan menyuruhnya minum sebotol anggur untuk bersantai. Meskipun Turner membingkai anekdot tersebut sebagai lucu dan bukannya kasar, ini menunjukkan kurangnya perhatian terhadap aktor wanita di sekitar pengambilan gambar adegan seks.

Dalam contoh yang mengganggu dari tahun 1970-an, Maria Schneider mengatakan bahwa dia merasa “sedikit diperkosa” oleh sutradara Bernardo Bertolucci dan aktor Marlon Brando selama adegan pemerkosaan anal yang terkenal di Last Tango di Paris (1972), yang ditembak tanpa persetujuannya.

Penting untuk diingat seperti apa aktris di dunia koordinasi pra-keintiman – dan seringkali terus seperti itu bagi mereka tanpa pedoman produksi yang mapan. Bahwa butuh waktu lama bagi industri hiburan yang didominasi laki-laki untuk memberikan ruang bagi peran seperti itu, apalagi memberikan koordinasi keintiman legitimasi budaya yang layak, mengatakannya.

Budaya persetujuan

Di antara banyak pengungkapan yang mengganggu tentang predator seksual dan perilaku kasar di industri film Inggris adalah tuduhan memaksa wanita melakukan audisi telanjang, merekam wanita tanpa sepengetahuan mereka, dan membagikan rekaman video audisi ini kepada orang lain.

Menyusul tuduhan terhadap Clarke, Kaya Scodelario, mantan bintang drama remaja Inggris, Skins (2007-2013), memposting utas Twitter di mana dia menceritakan diminta untuk melepas semua pakaiannya untuk audisi pertama dengan sutradara terkenal (yang belum dia sebutkan secara publik). Dia menjelaskan bahwa hanya penolakan agennya untuk membiarkan ini terjadi yang menyelamatkannya dari situasi eksploitatif – dan berpotensi berbahaya -.

Koordinator keintiman juga telah menggunakan Twitter untuk memberi tahu para aktor bahwa tes layar atau audisi tidak boleh melibatkan ketelanjangan. Sebagai Lizzy Talbot, koordinator keintiman yang bekerja di set Bridgerton, tweeted informasi penting:

Ita O’Brien, penulis Intimacy on Set pedoman dan pelopor koordinasi keintiman, juga telah mengeluarkan pernyataan yang menyerukan pembongkaran perilaku beracun dan penyalahgunaan kekuasaan di industri.

Dalam menanggapi tuduhan baru-baru ini, amal menyoroti Time Up UK betapa pentingnya untuk mengatur sekitar “pedoman keselamatan untuk membantu orang yang bekerja di dunia hiburan mengerti mereka memiliki (…) hak untuk melaporkan pelecehan seksual dan kesalahan, bebas dari prasangka dan takut.” Di sektor film dan televisi yang sebagian besar lepas dan sangat kompetitif di mana berbicara secara tradisional menyebabkan ketakutan akan masuk daftar hitam, saran ini sangat penting.

Pelanggaran Seksual Dalam Film dan TV: Bagaimana Koordinasi Mengenai Hubungan Intim Dalam Film

Tetapi koordinasi keintiman bukanlah satu-satunya jawaban untuk memperbaiki ketidaksetaraan struktural. Ini juga bukan satu-satunya cara untuk membuat wanita aman di industri dengan ketidakseimbangan kekuatan gender yang begitu mencolok, terutama karena beberapa tuduhan perilaku kasar terjadi di luar pengaturan. Apa yang dapat membantu dengan, bagaimanapun, adalah menetapkan pedoman yang jelas tentang apa yang dapat dan tidak dapat diterima.

Itu termasuk mencari persetujuan eksplisit, melihat pendekatan untuk audisi dan tes layar, membutuhkan transparansi yang lebih besar atas proses pembuatan film adegan intim dan seksual, memastikan set tertutup dan mengadvokasi batas-batas aktor untuk dihormati. Memprioritaskan langkah-langkah ini adalah langkah maju yang penting – dan perlu –.

Dari Nominasi Oscar Hingga Peran Utama: Masalah Mengenai Pembuat Film Wanita Asia Akhirnya ‘Berhasil’

Dari Nominasi Oscar Hingga Peran Utama: Masalah Mengenai Pembuat Film Wanita Asia Akhirnya ‘Berhasil’ – Sebagai buntut dari penembakan Atlanta yang mengerikan, di mana enam dari delapan korban adalah wanita Asia, berita utama baru-baru ini di Kanada dan seluruh dunia telah menjelaskan peningkatan serangan rasis anti-Asia.

Dari Nominasi Oscar Hingga Peran Utama: Masalah Mengenai Pembuat Film Wanita Asia Akhirnya 'Berhasil'

Tindakan kekerasan ini mengakar kuat dalam warisan sejarah diskriminasi rasial dan telah diintensifkan oleh penggunaan frasa seperti “virus China” mantan presiden AS Donald Trump. http://idnplay.sg-host.com/

Saat ini, citra perempuan Asia di media arus utama secara kebetulan muncul di ranah budaya film. Academy Awards ke – 93 tahun ini merayakan wanita Asia dari Chloé Zhao (Nomadland) hingga Christina Oh (Minari) dan Yuh-jung Youn (Minari).

Semua ini menimbulkan pertanyaan apakah ada hubungan antara konvergensi peningkatan liputan tentang keberhasilan pembuat film wanita Asia dan sentimen anti-Asia yang berkembang.

Orang mungkin cenderung bertanya-tanya bagaimana masyarakat kita bisa menjadi rasis dan misoginis saat merayakan wanita Asia dan orang Asia. Dan dengan merayakannya, bagaimana kita bisa menghindari mengabadikan stereotip rasis?

Akhirnya mendapatkan pengakuan yang layak mereka dapatkan?

Sebagai seorang wanita Asia-Amerika yang mengajar sastra dan film Tiongkok di sebuah universitas, saya ingin percaya bahwa perhatian saat ini diberikan kepada pembuat film wanita Asia — seperti Zhao dan Lulu Wang (yang mengadaptasi kisah audio This American Life-nya ke dalam 2019 yang diakui secara kritis. film fitur The Farewell) — berarti bahwa wanita Asia akhirnya mendapatkan jenis pengakuan yang layak untuk karya artistik mereka.

Para sutradara ini telah meningkatkan kesadaran akan kompleksitas identitas budaya — tidak hanya dalam konten fiksi film mereka — tetapi juga dengan berbicara terus terang tentang pengalaman mereka sendiri sebagai imigran dan wanita Asia-Amerika.

Peningkatan representasi di dalam dan di luar layar dapat mengubah cara penonton berpikir tentang perbedaan ras dan etnis.

Tahan keinginan untuk mengatakan bahwa mereka telah ‘berhasil’

Sampai batas tertentu, meningkatnya visibilitas perempuan Asia di media arus utama menantang citra “perempuan kuning” (istilah yang diciptakan dalam Ornamentalism karya Anne Anlin Cheng), sosok yang lama dianggap sebagai “bisu dan tidak hadir” dalam imajiner populer Euro-Amerika.

Tapi di sini ada tiga alasan penting mengapa kita harus menahan diri untuk mengambil kesimpulan bahwa wanita Asia akhirnya “berhasil” di bidang pembuatan film dan bahwa citra wanita Asia pada umumnya tidak lagi terlihat:

1. Jangan samakan semua pembuat film wanita Asia

Menciptakan ruang untuk menumbuhkan solidaritas dan memberikan kesempatan untuk membangun koalisi di komunitas Asia-Amerika dapat menjadi cara yang ampuh untuk memerangi rasisme dan kebencian terhadap wanita anti-Asia . Tetapi tidak selalu masuk akal untuk mengelompokkan pembuat film hanya karena mereka orang Asia dan wanita.

Sebagai individu dengan hubungan yang rumit hingga ke akarnya, pembuat film seperti Zhao dan Nanfu Wang menghadapi tantangan — mulai dari penggemar global dan penyensoran hingga sirkuit hadiah internasional — saat film mereka melintasi batas nasional di AS dan China.

Memperhatikan “Asianness” mereka berarti memperhatikan keterbatasan finansial, negosiasi politik, dan inkonsistensi budaya yang spesifik untuk lokal dan konteks tertentu.

Pendekatan sinematik dan perhatian tematik dari pembuat film ini dapat sangat bervariasi, dan membuat koneksi dengan memeriksa persimpangan dalam genre, tujuan sosial, atau mode visual, misalnya, dapat sama (jika tidak lebih) produktif dengan mengklasifikasikan pembuat film berdasarkan ras, etnis atau jenis kelamin.

2. Berhati-hatilah dengan representasi

Keberhasilan perempuan Asia yang dirasakan dalam industri film tidak boleh digunakan untuk melanggengkan model mitos minoritas, karena masih ada kesenjangan yang dramatis dalam tingkat sosial ekonomi, kelas dan pendidikan antara komunitas buruh migran Asia yang terpinggirkan dan status sosial orang Asia atau Pembuat film Asia-Amerika.

Hanya karena perempuan Asia menerima lebih banyak liputan media arus utama untuk pekerjaan mereka di industri film, tidak berarti perhatian yang sama diberikan kepada perempuan Asia secara menyeluruh. Sebenarnya, ini saat yang tepat untuk bertanya mengapa beberapa gambar wanita Asia tidak beredar atau beberapa orang Asia tidak menjadi perhatian media.

Kita harus sangat berhati-hati tentang representasi yang mengobjektifikasi atau menseksualisasikan pencapaian artistik, untuk memastikan bahwa perempuan Asia dalam film tidak menjadi lensa yang melaluinya media mengabadikan sejarah panjang seksualisasi kebencian rasis.

3. Jangan abaikan pencapaian sebelumnya dari pembuat film wanita Asia

Berpegang teguh pada narasi kebangkitan “mendadak” perempuan Asia dalam film mengabaikan pencapaian para pembuat film perempuan Asia sebelumnya yang pencapaiannya mungkin tidak diakui secara adil sebelumnya. Ini tidak berarti bahwa mereka tidak ada.

Pengakuan ini serupa dengan pentingnya mengakui bahwa serangan anti-Asia baru-baru ini terhadap perempuan adalah bagian dari lintasan sejarah yang lebih panjang dari kekerasan yang dilakukan pada tubuh perempuan Asia.

Apa yang dikatakan konvergensi kepada kita (atau tidak)

Mempertimbangkan diskusi tentang Perang Dingin “baru” dengan China dan dampak gerakan #MeToo global, konvergensi peningkatan visibilitas sutradara film wanita Asia dengan kesadaran yang meningkat akan kekerasan anti-Asia mungkin tampak menunjukkan bahwa dua hal yang berpotensi bertentangan hal-hal yang terjadi sekaligus.

Dengan kata lain, mungkin tergoda untuk bertanya bagaimana masyarakat kita bisa menjadi rasis dan misoginis terhadap wanita Asia dan tubuh Asia jika film mereka dinominasikan untuk Oscar dan mereka ditampilkan dalam peran utama.

Dari Nominasi Oscar Hingga Peran Utama: Masalah Mengenai Pembuat Film Wanita Asia Akhirnya 'Berhasil'

Tetapi hanya karena visibilitas meningkat tidak berarti kebencian terhadap wanita anti-Asia telah menghilang. Mengandalkan stereotip dan citra yang sudah dikenal dapat membuat kita kehilangan kesempatan penting untuk mengatasi diskriminasi rasial dan untuk membentuk kembali cara pandang perempuan Asia sebagai individu dan seniman.

Seperti yang ditunjukkan oleh penulis fiksi ilmiah Tiongkok Tang Fei dalam sebuah wawancara baru-baru ini, “Tampil di atas panggung hanya karena kita adalah wanita dan dilupakan hanya karena kita adalah wanita … tidak ada perbedaan.”

Bagaimana Kostum Dalam Drama Periode Membentuk Persepsi Kita Tentang Keluarga Bangsawan

Bagaimana Kostum Dalam Drama Periode Membentuk Persepsi Kita Tentang Keluarga Bangsawan – Versi bangsawan masa kini kami dibangun dan dikuratori dengan cermat. Tersembunyi di balik tali beludru merah, kita tidak akan pernah bisa melihat sekilas ke kamar tidur dan kantor kekuasaan agung. Artinya, selain dalam drama periode.

Bagaimana Kostum Dalam Drama Periode Membentuk Persepsi Kita Tentang Keluarga Bangsawan

Dalam dramatisasi film dan TV tentang kisah kerajaan yang sudah dikenal, penonton disuguhkan dengan visi sejarah kerajaan yang romantis dan glamor. Sutra mewah dan rumah berlapis emas membentuk dunia material yang subur di layar. Pada kenyataannya, mereka jauh dari kutu busuk, dokumen politik yang membosankan dan bau pispot yang baru-baru ini digunakan. https://www.dreamforcesocial.com/

Visualnya begitu kaya sehingga penonton akan sering mengingat kostum yang indah, melupakan detail berdarah dari Perang Mawar atau intrik politik yang teduh dari istana kerajaan.

Dari ruff tinggi dan hiasan kepala berhiaskan permata dari Tudor hingga ballgown dan tiara bangsawan modern di layar, kostum ini memberikan lapisan mengkilap kepada orang-orang dan sejarah yang terkadang cukup gelap. Individu-individu ini menjadi karakter dalam kostum. Mereka menjadi tidak lebih dari pangeran dan putri berpakaian bagus, raja dan ratu dalam cerita yang sering melampaui kenyataan.

Stereotip kerajaan

Pilihan kostum dapat memperkuat stereotip kerajaan yang sudah usang dan akrab. Jika Anda membayangkan Ratu Victoria berkabung, Anda mungkin membayangkan Judy Dench dengan sutra hitam dan topi janda. Memikirkan tentang Elizabeth, saya mungkin membuat Anda membayangkan Helen Mirren yang agung dengan kerut yang menonjol dari lehernya. Dan Charles II yang menyukai pesta mengingatkan pada rambut keriting Rufus Sewell yang berkilau dalam wig panjang.

Kostum juga dapat secara radikal menantang dan menulis ulang cara kita memandang bangsawan masa lalu. Potret oleh Hans Holbein dari Henry VIII di tahun-tahun terakhirnya dan penggambaran layar awal adalah tentang raja yang gemuk dan raja yang berhiaskan permata.

Kostum Joan Bergin dari Henry VIII karya Jonathan Rhys Meyers di The Tudors (2007-2010) malah memasukkan banyak kulit, celana ketat, dan kemeja terbuka. Kostum Bergin mengubah pengantin pria serial menjadi olahragawan seksi, menyelamatkan inkarnasi Henry VIII yang lebih muda dari pelupaan sejarah.

Berdandan seperti Diana

The Crown adalah kesenangan layar terbaru untuk menawarkan kepada kita sekilas di balik tirai kerajaan dan penggemar sepertinya tidak bisa bosan dengan Putri Diana, yang diperankan oleh Emma Corrin.

Tidak seperti Henry VIII, Diana tidak membutuhkan pembaruan gambar. Sang putri adalah simbol mode dalam hidupnya, dan desainer kostum musim keempat The Crown, Amy Roberts, mengambil kesempatan untuk menciptakan kembali beberapa pakaian ikonik asli Diana. Rekreasi Roberts dari pakaian awal Diana sangat setia, menginjak garis tipis antara fakta sejarah dan fantasi.

Begitulah kehebohan atas mode yang telah disita oleh merek pada pakaian tersebut, menciptakan versi yang dapat dikenakan untuk generasi baru penggemar Diana yang ingin meniru mendiang putri. Pada Oktober 2020, Corrin menjadi sampul majalah Vogue dengan racikan bergaya Diana tahun 1980-an dan salinan jumper domba ikonik Diana dapat dibeli dengan harga £250 yang menggiurkan.

Sementara gaya Diana tahun 1980-an (sekarang dianggap sebagai kostum periode) telah bangkit kembali dalam mode arus utama, hal itu bergema dengan keinginan untuk bercosplay sebagai seorang bangsawan.

Karakter berkostum

Bahkan dalam film dokumenter sejarah tentang raja, yang dibingkai sebagai catatan otentik dan faktual tentang masa lalu kerajaan Inggris, sejarawan seperti Lucy Worsley terkenal karena menggunakan pakaian sebagai cara untuk menghidupkan kembali raja yang telah lama mati.

Sementara versi sejarah “kotak berdandan” Worsley mungkin bukan untuk semua orang, itu memainkan keinginan untuk memanusiakan karakter sejarah. Seperti penafsir sejarah hidup yang (sebelum COVID) menghuni situs Istana Kerajaan Bersejarah yang diawasi Worsley, mengenakan doublet dan selang menyadarkan bangsawan yang sebaliknya hanya dapat kita lihat dalam lukisan cat minyak.

Bagaimana Kostum Dalam Drama Periode Membentuk Persepsi Kita Tentang Keluarga Bangsawan

Kostum dapat membantu kita melakukan perjalanan waktu, tetapi dengan mengikat korset, mengikat ruff, atau bahkan mengenakan jaket Barbour ranger Sloane, manusia modern bercosplay sebagai bangsawan, menjadikan orang itu karikatur. Kostum tersebut menciptakan jarak antara orang yang sebenarnya dengan semua perilaku bermasalah mereka dan mengubahnya menjadi simbol berpakaian indah dari Inggris masa lalu.

Tentu saja ada keajaiban dalam kostumnya, tetapi sihir itu dapat mengaburkan bagian-bagian yang lebih gelap dari sejarah kerajaan, yang harus diingat.

Back to top