Berita Film di Dunia Saat Ini – Dead-Grandma

Dead-Grandma.com Situs Kumpulan Berita Film di Dunia Saat Ini

Bagaimana Kostum Dalam Drama Periode Membentuk Persepsi Kita Tentang Keluarga Bangsawan

Bagaimana Kostum Dalam Drama Periode Membentuk Persepsi Kita Tentang Keluarga Bangsawan – Versi bangsawan masa kini kami dibangun dan dikuratori dengan cermat. Tersembunyi di balik tali beludru merah, kita tidak akan pernah bisa melihat sekilas ke kamar tidur dan kantor kekuasaan agung. Artinya, selain dalam drama periode.

Bagaimana Kostum Dalam Drama Periode Membentuk Persepsi Kita Tentang Keluarga Bangsawan

Dalam dramatisasi film dan TV tentang kisah kerajaan yang sudah dikenal, penonton disuguhkan dengan visi sejarah kerajaan yang romantis dan glamor. Sutra mewah dan rumah berlapis emas membentuk dunia material yang subur di layar. Pada kenyataannya, mereka jauh dari kutu busuk, dokumen politik yang membosankan dan bau pispot yang baru-baru ini digunakan. https://www.dreamforcesocial.com/

Visualnya begitu kaya sehingga penonton akan sering mengingat kostum yang indah, melupakan detail berdarah dari Perang Mawar atau intrik politik yang teduh dari istana kerajaan.

Dari ruff tinggi dan hiasan kepala berhiaskan permata dari Tudor hingga ballgown dan tiara bangsawan modern di layar, kostum ini memberikan lapisan mengkilap kepada orang-orang dan sejarah yang terkadang cukup gelap. Individu-individu ini menjadi karakter dalam kostum. Mereka menjadi tidak lebih dari pangeran dan putri berpakaian bagus, raja dan ratu dalam cerita yang sering melampaui kenyataan.

Stereotip kerajaan

Pilihan kostum dapat memperkuat stereotip kerajaan yang sudah usang dan akrab. Jika Anda membayangkan Ratu Victoria berkabung, Anda mungkin membayangkan Judy Dench dengan sutra hitam dan topi janda. Memikirkan tentang Elizabeth, saya mungkin membuat Anda membayangkan Helen Mirren yang agung dengan kerut yang menonjol dari lehernya. Dan Charles II yang menyukai pesta mengingatkan pada rambut keriting Rufus Sewell yang berkilau dalam wig panjang.

Kostum juga dapat secara radikal menantang dan menulis ulang cara kita memandang bangsawan masa lalu. Potret oleh Hans Holbein dari Henry VIII di tahun-tahun terakhirnya dan penggambaran layar awal adalah tentang raja yang gemuk dan raja yang berhiaskan permata.

Kostum Joan Bergin dari Henry VIII karya Jonathan Rhys Meyers di The Tudors (2007-2010) malah memasukkan banyak kulit, celana ketat, dan kemeja terbuka. Kostum Bergin mengubah pengantin pria serial menjadi olahragawan seksi, menyelamatkan inkarnasi Henry VIII yang lebih muda dari pelupaan sejarah.

Berdandan seperti Diana

The Crown adalah kesenangan layar terbaru untuk menawarkan kepada kita sekilas di balik tirai kerajaan dan penggemar sepertinya tidak bisa bosan dengan Putri Diana, yang diperankan oleh Emma Corrin.

Tidak seperti Henry VIII, Diana tidak membutuhkan pembaruan gambar. Sang putri adalah simbol mode dalam hidupnya, dan desainer kostum musim keempat The Crown, Amy Roberts, mengambil kesempatan untuk menciptakan kembali beberapa pakaian ikonik asli Diana. Rekreasi Roberts dari pakaian awal Diana sangat setia, menginjak garis tipis antara fakta sejarah dan fantasi.

Begitulah kehebohan atas mode yang telah disita oleh merek pada pakaian tersebut, menciptakan versi yang dapat dikenakan untuk generasi baru penggemar Diana yang ingin meniru mendiang putri. Pada Oktober 2020, Corrin menjadi sampul majalah Vogue dengan racikan bergaya Diana tahun 1980-an dan salinan jumper domba ikonik Diana dapat dibeli dengan harga £250 yang menggiurkan.

Sementara gaya Diana tahun 1980-an (sekarang dianggap sebagai kostum periode) telah bangkit kembali dalam mode arus utama, hal itu bergema dengan keinginan untuk bercosplay sebagai seorang bangsawan.

Karakter berkostum

Bahkan dalam film dokumenter sejarah tentang raja, yang dibingkai sebagai catatan otentik dan faktual tentang masa lalu kerajaan Inggris, sejarawan seperti Lucy Worsley terkenal karena menggunakan pakaian sebagai cara untuk menghidupkan kembali raja yang telah lama mati.

Sementara versi sejarah “kotak berdandan” Worsley mungkin bukan untuk semua orang, itu memainkan keinginan untuk memanusiakan karakter sejarah. Seperti penafsir sejarah hidup yang (sebelum COVID) menghuni situs Istana Kerajaan Bersejarah yang diawasi Worsley, mengenakan doublet dan selang menyadarkan bangsawan yang sebaliknya hanya dapat kita lihat dalam lukisan cat minyak.

Bagaimana Kostum Dalam Drama Periode Membentuk Persepsi Kita Tentang Keluarga Bangsawan

Kostum dapat membantu kita melakukan perjalanan waktu, tetapi dengan mengikat korset, mengikat ruff, atau bahkan mengenakan jaket Barbour ranger Sloane, manusia modern bercosplay sebagai bangsawan, menjadikan orang itu karikatur. Kostum tersebut menciptakan jarak antara orang yang sebenarnya dengan semua perilaku bermasalah mereka dan mengubahnya menjadi simbol berpakaian indah dari Inggris masa lalu.

Tentu saja ada keajaiban dalam kostumnya, tetapi sihir itu dapat mengaburkan bagian-bagian yang lebih gelap dari sejarah kerajaan, yang harus diingat.

blogadmin

Back to top