Berita Film di Dunia Saat Ini – Dead-Grandma

Dead-Grandma.com Situs Kumpulan Berita Film di Dunia Saat Ini

Dari Nominasi Oscar Hingga Peran Utama: Masalah Mengenai Pembuat Film Wanita Asia Akhirnya ‘Berhasil’

Dari Nominasi Oscar Hingga Peran Utama: Masalah Mengenai Pembuat Film Wanita Asia Akhirnya ‘Berhasil’ – Sebagai buntut dari penembakan Atlanta yang mengerikan, di mana enam dari delapan korban adalah wanita Asia, berita utama baru-baru ini di Kanada dan seluruh dunia telah menjelaskan peningkatan serangan rasis anti-Asia.

Dari Nominasi Oscar Hingga Peran Utama: Masalah Mengenai Pembuat Film Wanita Asia Akhirnya 'Berhasil'

Tindakan kekerasan ini mengakar kuat dalam warisan sejarah diskriminasi rasial dan telah diintensifkan oleh penggunaan frasa seperti “virus China” mantan presiden AS Donald Trump. http://idnplay.sg-host.com/

Saat ini, citra perempuan Asia di media arus utama secara kebetulan muncul di ranah budaya film. Academy Awards ke – 93 tahun ini merayakan wanita Asia dari Chloé Zhao (Nomadland) hingga Christina Oh (Minari) dan Yuh-jung Youn (Minari).

Semua ini menimbulkan pertanyaan apakah ada hubungan antara konvergensi peningkatan liputan tentang keberhasilan pembuat film wanita Asia dan sentimen anti-Asia yang berkembang.

Orang mungkin cenderung bertanya-tanya bagaimana masyarakat kita bisa menjadi rasis dan misoginis saat merayakan wanita Asia dan orang Asia. Dan dengan merayakannya, bagaimana kita bisa menghindari mengabadikan stereotip rasis?

Akhirnya mendapatkan pengakuan yang layak mereka dapatkan?

Sebagai seorang wanita Asia-Amerika yang mengajar sastra dan film Tiongkok di sebuah universitas, saya ingin percaya bahwa perhatian saat ini diberikan kepada pembuat film wanita Asia — seperti Zhao dan Lulu Wang (yang mengadaptasi kisah audio This American Life-nya ke dalam 2019 yang diakui secara kritis. film fitur The Farewell) — berarti bahwa wanita Asia akhirnya mendapatkan jenis pengakuan yang layak untuk karya artistik mereka.

Para sutradara ini telah meningkatkan kesadaran akan kompleksitas identitas budaya — tidak hanya dalam konten fiksi film mereka — tetapi juga dengan berbicara terus terang tentang pengalaman mereka sendiri sebagai imigran dan wanita Asia-Amerika.

Peningkatan representasi di dalam dan di luar layar dapat mengubah cara penonton berpikir tentang perbedaan ras dan etnis.

Tahan keinginan untuk mengatakan bahwa mereka telah ‘berhasil’

Sampai batas tertentu, meningkatnya visibilitas perempuan Asia di media arus utama menantang citra “perempuan kuning” (istilah yang diciptakan dalam Ornamentalism karya Anne Anlin Cheng), sosok yang lama dianggap sebagai “bisu dan tidak hadir” dalam imajiner populer Euro-Amerika.

Tapi di sini ada tiga alasan penting mengapa kita harus menahan diri untuk mengambil kesimpulan bahwa wanita Asia akhirnya “berhasil” di bidang pembuatan film dan bahwa citra wanita Asia pada umumnya tidak lagi terlihat:

1. Jangan samakan semua pembuat film wanita Asia

Menciptakan ruang untuk menumbuhkan solidaritas dan memberikan kesempatan untuk membangun koalisi di komunitas Asia-Amerika dapat menjadi cara yang ampuh untuk memerangi rasisme dan kebencian terhadap wanita anti-Asia . Tetapi tidak selalu masuk akal untuk mengelompokkan pembuat film hanya karena mereka orang Asia dan wanita.

Sebagai individu dengan hubungan yang rumit hingga ke akarnya, pembuat film seperti Zhao dan Nanfu Wang menghadapi tantangan — mulai dari penggemar global dan penyensoran hingga sirkuit hadiah internasional — saat film mereka melintasi batas nasional di AS dan China.

Memperhatikan “Asianness” mereka berarti memperhatikan keterbatasan finansial, negosiasi politik, dan inkonsistensi budaya yang spesifik untuk lokal dan konteks tertentu.

Pendekatan sinematik dan perhatian tematik dari pembuat film ini dapat sangat bervariasi, dan membuat koneksi dengan memeriksa persimpangan dalam genre, tujuan sosial, atau mode visual, misalnya, dapat sama (jika tidak lebih) produktif dengan mengklasifikasikan pembuat film berdasarkan ras, etnis atau jenis kelamin.

2. Berhati-hatilah dengan representasi

Keberhasilan perempuan Asia yang dirasakan dalam industri film tidak boleh digunakan untuk melanggengkan model mitos minoritas, karena masih ada kesenjangan yang dramatis dalam tingkat sosial ekonomi, kelas dan pendidikan antara komunitas buruh migran Asia yang terpinggirkan dan status sosial orang Asia atau Pembuat film Asia-Amerika.

Hanya karena perempuan Asia menerima lebih banyak liputan media arus utama untuk pekerjaan mereka di industri film, tidak berarti perhatian yang sama diberikan kepada perempuan Asia secara menyeluruh. Sebenarnya, ini saat yang tepat untuk bertanya mengapa beberapa gambar wanita Asia tidak beredar atau beberapa orang Asia tidak menjadi perhatian media.

Kita harus sangat berhati-hati tentang representasi yang mengobjektifikasi atau menseksualisasikan pencapaian artistik, untuk memastikan bahwa perempuan Asia dalam film tidak menjadi lensa yang melaluinya media mengabadikan sejarah panjang seksualisasi kebencian rasis.

3. Jangan abaikan pencapaian sebelumnya dari pembuat film wanita Asia

Berpegang teguh pada narasi kebangkitan “mendadak” perempuan Asia dalam film mengabaikan pencapaian para pembuat film perempuan Asia sebelumnya yang pencapaiannya mungkin tidak diakui secara adil sebelumnya. Ini tidak berarti bahwa mereka tidak ada.

Pengakuan ini serupa dengan pentingnya mengakui bahwa serangan anti-Asia baru-baru ini terhadap perempuan adalah bagian dari lintasan sejarah yang lebih panjang dari kekerasan yang dilakukan pada tubuh perempuan Asia.

Apa yang dikatakan konvergensi kepada kita (atau tidak)

Mempertimbangkan diskusi tentang Perang Dingin “baru” dengan China dan dampak gerakan #MeToo global, konvergensi peningkatan visibilitas sutradara film wanita Asia dengan kesadaran yang meningkat akan kekerasan anti-Asia mungkin tampak menunjukkan bahwa dua hal yang berpotensi bertentangan hal-hal yang terjadi sekaligus.

Dengan kata lain, mungkin tergoda untuk bertanya bagaimana masyarakat kita bisa menjadi rasis dan misoginis terhadap wanita Asia dan tubuh Asia jika film mereka dinominasikan untuk Oscar dan mereka ditampilkan dalam peran utama.

Dari Nominasi Oscar Hingga Peran Utama: Masalah Mengenai Pembuat Film Wanita Asia Akhirnya 'Berhasil'

Tetapi hanya karena visibilitas meningkat tidak berarti kebencian terhadap wanita anti-Asia telah menghilang. Mengandalkan stereotip dan citra yang sudah dikenal dapat membuat kita kehilangan kesempatan penting untuk mengatasi diskriminasi rasial dan untuk membentuk kembali cara pandang perempuan Asia sebagai individu dan seniman.

Seperti yang ditunjukkan oleh penulis fiksi ilmiah Tiongkok Tang Fei dalam sebuah wawancara baru-baru ini, “Tampil di atas panggung hanya karena kita adalah wanita dan dilupakan hanya karena kita adalah wanita … tidak ada perbedaan.”

blogadmin

Back to top